POSTINGAN MENARIK

LINGKUNGAN KAMPUS, BICARA TENTANG FAKTA

Ketemua lagi nih sama ane dengan postingan menarik yaitu tentang lingkungan kampus yang kita harapkan mendapatkan ilmu, belajar, dll.Ane di sini mau nyeritain fakta yang terjadi di lingkungan kampus yang jauh dari harapan dari apa yang kita inginkan.

Beberapa Harapan Mahasiswa :
5 hari dalam seminggu Belajar! 2 hari dalam seminggu kadang diberikan tugas. please, kasih istirahat!! #ngomong sama tugas#
Semoga dosen nggak dateng, jadi nggak jadi deh Ujian
Minggu ini cuma masuk sampe kamis! JUMAT udah Libur! Please no tugas!
Libur tanpa PR itu = bisa santai sesantai santai nya ?
Jam pelajaran yg sangat dinantikan adalah Jam Pelajaran Kosong.

Beberapa alasan tidak pergi ke kampus :
Hari ini temen-temen nggak pada ngampus.
Lagi sakit -> ( Padahal cuman flu biasa)
Bangun Kesiangan, Mahasiswa itu udah repot ngerjain banyak cobaan dari dosen, jadi daripada mereka kena semprot dosen gara-gara telat masuk kelas, mereka lebih memilih ga masuk kuliah( aduh prinsip dari mana itu yaah  kalau nggak mau kesiangan cara mengatasinya adalah ngekost di kampus atau rumah dosen  ).

Mahasiswa zaman sekarang ini kuliahnya MINIMALIS, tapi nilainya mau yang MAKSIMALIS #wkwkwkw, Jiahhhh, siapa juga yahhh yang nggak mau#

  • Udah tahu telat ngampus, Tapi malah sempet-sempetnya update status facebook dulu
  • Niat ke kampus cuman buat supaya bisa wifi-an gratis (Siapa yah yg nggak mau yg gratis-an)
  • Bangun Tidur » Mandi » Sarapan » Pergi ke kampus » Masuk Kelas » Tidur Lagi ( Siklus berulang lagi besoknya)
  • Telat tidur karena tugas, telat bangun karena ngerjain tugas sampe larut malam. So, salahkan TUGAS!! haha 
  • Pergi ke kampus cuman buat dapet duit jajan dari ortu hahahaha 
  • Klu lagi libur, kangen sama kampus. klu lagi ngampus, malas banget ketemu dosen apalagi ketemu sama yg namanya TUGAS !!
  • Rajin n Hobby banget nyatet tapi dipelajarin nggak sama sekali di rumah ‘haha 
  • mau belajar eh malah fokus ke twitter  #NgetwittTiapDetik

ImageImage

 

 

Perbedaan tingkat 1-4 :

Tingkat 1 
Pas tingkat 1, biasanya mahasiswa masih adaptasi sama lingkungan dan orang-orang baru, biasanya pakaiannya lumayan rapih, biar pencitraannya bagus gitu, apalagi di hadapan lawan jenis. Dan karena ketemu temen-temen baru, masih suka jaim, belom ketauan belang-belangnya. Tingkat 1 adalah waktu untuk membangun pencitraan.

Kalo soal kuliah, biasanya masih semangat-semangatnya. Semua buku dibawa, dari buku wajib (yang asli impor, harganya 500 ribu), buku suplemen dari perpus, catetan, dan laptop. Kalo ada asistensi/tutor/lab jam 7 malem pun pasti dijabanin. Tugas? Pastinya dikerjain banget!

Tingkat 2 
Di tingkat 2 ini biasanya lagi betah-betahnya di kampus, tapi bukan buat kuliah. Setelah mengerti trik-trik ampuh titip absen dan cabut kuliah, anak-anak tingkat 2 ini mulai menyadari kalo kuliah cuma masuk kelas doang itu nggak asik. Mereka mulai aktif di organisasi, ikut kepanitiaan acara ini itu, gabung di perkumpulan mahasiswa, masuk klub olahraga kampus, ikut seminar dll.

Biasanya mereka dateng pagi ke kampus. Terus setor muka sama absen di kelas sebentar, abis itu mulai sibuk rapat, team building, seminar ini itu. Penampilan juga udah nggak serapih tingkat 1. Udah mulai akrab sama temen-temen baru, gebetan juga udah dapet, jadi mulai cuek. Biasanya ke kampus pake kaos yang ada logo universitasnya gitu.

Tingkat 3
Di tingkat 3, biasanya udah jarang keliatan di kampus. Bukan karena bolos, tapi jadwal kuliah biasanya udah nggak sepadet 2 tahun pertama. Kalo dulu bisa tiap hari masuk, sekarang bisa cuma 3-4 hari ada kelas. Akibatnya, pas tingkat 3 ini jadi lebih sering jalan-jalan ama seneng-seneng ketimbang kuliah. Karena itu, biasanya pakaiannya lebih cocok buat ke mall daripada ke kampus.

Karena jadwal yang lowong ini, masuk kelas biasanya cuma selewat aja. Anak tingkat 3 dateng pagi/siang pas ada kelas, abis selese kelasnya langsung cabut ke tempat lain. Kepanitiaan dan organisasi juga udah nggak se-intense tingkat 2. Karena udah senior, jabatan yang dipegang juga lebih tinggi. Jadi kerjaannya udah nggak ribet waktu masih jadi staf biasa.

Tingkat 4
Tingkat 4 identik dengan skripsi atau tugas akhir. Dan segala aspek kehidupan mahasiswa di tingkat 4 ini, semuanya dipusatkan ke skripsi tersebut. Walaupun kelas tinggal 1 atau bahkan enggak ada, mereka tiap hari nongol di kampus, entah ngetik di perpustakaan ditemani dengan 2 buku yang dibuka plus beberapa fotokopian jurnal atau ngejar-ngejar dosen pembimbing.

Gizi mahasiswa tingkat 4 ini biasanya juga buruk, karena stress mikirin skripsi. Muka-mukanya biasanya beler gara-gara kurang tidur ato bete gara-gara skripsinya abis diacak-acak sama dosen pembimbing. Mahasiswa tingkat 4 juga biasanya nggak punya kehidupan sosial yang aktif.

Tingkat 5 (dan seterusnya)
Kenyataan tidak selalu sesuai dengan harapan kita. Di dunia kuliah pun sama. Setelah 4 tahun berjuang keras supaya bisa lulus cepet, ternyata ada aja hal yang bisa menghalangi. Dari ada kelas yang nyangkut, atau dosen pembimbing sensi sama kita, jadinya nggak dilulus-lulusin. Dengan terpaksa, ada beberapa mahasiswa yang harus berevolusi ke mahasiswa semester 9 (dan seterusnya)

 

Jadi intinya kalo ngomongin tentang fakta di kampus jauh banget ama yang di harapkan ama aslinya, see you next post yaa

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s